loading...

CONTOH SKRIPSI BAB III METODOLOGI PENELITIAN

 

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
 3.1              Pendekatan Penelitian
Menurut Kasiram dalam Sujarweni (2014:39) mendifiniskan penelitian kuantitatif adalah suatu proses menemukan pengetahuan yang menggunakan data berupa angka sebagai alat menganalisis keterangan mengenai apa yang ingin diketahui.
Penelitian kuantitatif adalah jenis penelitian yang menghasilkan penemuan-penemuan yang dapat dicapai (diperoleh) dengan menggunakan prosedur-prosedur statistic atau cara-cara lain dari kuantifikasi (pengukuran). Pendekatan kuantiatf memusatkan perhatian pada gejala-gejala yang mempunyai karakteristik tertentu di dalam kehidupan manusia yang dinamakannnya sebagai variabel. Dalam pendekatan kuantitatif hakekat hubungan di antara variabel-variabel dianalisis dengan menggunakan teori yang obyektif.

 CONTOH SKRIPSI BAB III  METODOLOGI PENELITIAN
CONTOH SKRIPSI BAB III  METODOLOGI PENELITIAN

3.2              Definisi Operasional Variabel

Definisi operasional variabel adalah meletakkan arti pada suatu variabel dengan cara menetapkan keinginan atau tindakan yang perlu untuk mengukur variabel itu. Variabel penelitian dari penelitian yang akan diteliti adalah kinerja karyawan sebagai variabel dependen (Y), Motivasi  (X1), Kompensasi (X2) Konflik (X3) sebagai variabel independen (X).
1.      Motivasi (X1)
Motivasi adalah proses yang menyebabkan intensitas (intensity), arah (direction), dan usaha terus menerus (persistence) individu menuju pencapaian tujuan. Intensitas menunjukkan seberapa besar seseorang berusaha (Wibowo, 2014,322).
2.      Kompensasi (X2)
kompensasi adalah keseluruhan balas jasa yang diterima oleh pegawai sebagai akibat dari pelaksanaan pekerjaan di organisasi dalam bentuk uang atau lainnya, yang dapat berupa gaji, upah, bonus, insentif, dan tunjangan lainnya seperti tunjangan kesehatan, tunjangan hari raya, uang makan, uang cuti, dan lain-lain (Sutrisno, 2009:236),
3.      Konflik (X3)
Konflik adalah ketidaksetujuan antara dua atau lebih anggota organisasi atau kelompok-kelompok dalam organisasi yang timbul karena meraka harus menggunakan sumber daya yang langka secara bersama-sama, atau menjalankan kegiatan bersama-sama atau karena mereka mempunyai status, tujuan, nilai-nilai dan persepsi yang berbeda (Sunyoto, 2013:29)
4.      Kinerja (Y)
Kinerja adalah kesediaan seseorang atau kelompok orang untuk melakukan sesuatu kegiatan dan menyempurnakannya sesuai dengan tanggung jawab dan hasil yang diharapkan (Arif dan Kartika, 2012;8),.
Tabel 3.1 Kisi-kisi Operasional Variabel
Variabel
Konsep Variabel
Indikator / Kisi-kisi
Skala
Motivasi (X1)
Motivasi adalah proses yang menyebabkan intensitas (intensity), arah (direction), dan usaha terus menerus (persistence) individu menuju pencapaian tujuan. Intensitas menunjukkan seberapa besar seseorang berusaha (Wibowo ,2014,322).
1. Kondisi Linkungan Kerja
2. Kompensasi yang memadai
3. Supervisi yang baik Adanya jaminan pekerjaan Status dan tangung jawab (Sutrisno,2009:116)
Likert
Kompensasi (X2)
Kompesasi adalah segala sesuatu yang diterima oleh pekerja balas jasa atas kerja mereka. Masalah kompensasi berkaitan dengan konsistensi internal dan konsistensi eksternal Hasibuan (2016:34).
1. Pendidikan dan pengalaman kerja.
2. Kemampuan perusahaan.
3. Keadaan ekonomi.
4. Kondisi-kondisi pekerjaan.
5. Peraturan pemerintah
Likert
Konflik  (X3)
Konflik adalah ketidaksetujuan antara dua atau lebih anggota organisasi atau kelompok-kelompok dalam organisasi yang timbul karena meraka harus menggunakan sumber daya yang langka secara bersama-sama, atau menjalankan kegiatan bersama-sama atau karena mereka mempunyai status, tujuan, nilai-nilai dan persepsi yang berbeda. Sunyoto (2013:29)
1.      Komunikasi Yang Buruk
2.      Struktur
3.      Variabel Pribadi
4.      Perbedaan Perpsepi
5.      Perbedaan Tujuan

Likert
Kinerja        (Y)
Kinerja adalah kesediaan seseorang atau kelompok orang untuk melakukan sesuatu kegiatan dan menyempurnakannya sesuai dengan tanggung jawab dan hasil yang diharapkan (Arif dan Kartika, 2012;8)
1.      Biasnya penilaian
2.      Jenis kelamin
3.      Ras atau kesukuan
4.      Fanatisme
5.      penilai terhadap suatu prinsip
6.      Senioritas.

Likert


3.3              Tempat dan Waktu Penelitian
3.3.1        Tempat Penelitian
Penelitian ini dilakukan di Pelabuhan Domestik Telaga Punggur yang berlokasi di .........................,Kota Batam. Penelitian ini dilakukan pada bulan April 2016 sampai dengan Mei 2016.
3.3.2        Waktu Penelitian
            Penelitian dimulai dari pra riset yang dilakukan pada bulan Februari 2016 selama satu minggu diminggu ketiga. Kemudian pengajuan judul di mulai pada minggu pertama dibulan Maret 2016. Selanjutnya penulisan proposal dilakukan pada bulan April 2016 dari minggu ketiga sampai dengan minggu keempat bulan April 2016.

Tabel 3.2 Waktu Penelitian
No
Kegiatan
Bulan
Feb-16
Mar-16
Apr-16
May-16
Jun-16
Jul-16
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
Pra Riset
























2
Pengajuan Judul
























3
Penulisan Proposal
























4
Penyusunan Instrumen
























5
Uji coba instrumen
























6
Pengumpulan data
























7
Analisis data
























8
Penyusunan laporan
























3.4              Populasi dan Sampel
3.4.1        Populasi
Populasi dalam suatu penelitian merupakan sekumpulan objek yang dapat dijadikan sumber penelitian yang berbentuk benda-benda, manusia ataupun peristiwa yang terjadi sebagai objek atau sasaran penelitian. Hal ini sesuai dengan pendapat Silalahi, (2006:147) bahwa: “populasi merupakan jumlah total dari keseluruhan elemen yang dianalisis atau dipelajari. Populasi dapat berupa organisme, orang, benda, objek, peristiwa, atau laporan”. Populasi dalam penelitian ini 56 orang karyawan Pelabuhan Domestik Telaga Punggur Batam.
3.4.2        Sampel
Sampling adalah suatu proses memilih sebagian dari unsur populasi yang jumlahnya mencukupi secara statistik sehingga dengan mempelajari sampel memahami karakteristik-karaktersitiknya akan diketahui tentang keadaan populasi, dikarenakan penelitian populasi kurang dari 100 orang, maka seluruh jumlah populasi digunakan sebagai sampling sensus.

3.5              Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah:
1.      Wawancara
Wawancara adalah cara pengumpulan data dengan jalan tanya jawab sepihak yang dikerjakan secara sistematik dan berlandaskan tujuan penelitian (Marzuki, 2005). Wawancara dilakukan dengan menggunakan daftar pertanyaan, dan merupakan cara memperoleh data yang bersifat langsung.
2.      Studi Pustaka
Studi pustaka merupakan metode pengumpulan data dan informasi dengan melakukan kegiatan kepustakaan melalui buku-buku, jurnal, penelitian terdahulu dan lain sebagainya yang berkaitan dengan penelitian yang sedang dilakukan.
3.      Kuesioner
Kuesioner adalah daftar pertanyaan yang mencakup semua pertanyaan dan pertanyaan yang akan digunakan bisa melalui telepon, surat ataupun tatap muka (Ferdinand, 2006). Pertanyaan yang diajukan pada responden harus jelas dan tidak meragukan responden.
Dengan melakukan penyebaran kuesioner untuk mengukur persepsi responden digunakan Skala Likert yang dikembangkan oleh Rensis Likert. Skala Likert umumnya menggunakan 5 angka penelitian, yaitu:
1.      Sangat Setuju (SS) dengan score 5.
2.      Setuju (S) dengan score 4.
3.      Ragu-ragu (RR) dengan score 3.
4.      Tidak Setuju (TS) dengan score 2.
5.      Sangat Tidak Setuju (STS) dengan score 1.
Urutan setuju atau tidak setuju dapat dibalik mulai dari sangat tidak setuju sampai dengan sangat setuju.
 3.6              Sumber Data
Menurut Rumengan (2013:42) ketika melakukan tahap statistik adanya suatu pngumpulan suatu data yang akan diolah, pada umumnya statistik memiliki dua jenis data yaitu data primer dan data sekunder.
Menurut Sari dalam Usman dan Akbar (2006), sumber data penelitian meliputi:
1.      Data Primer
Data primer merupakan data yang dikumpulkan secara langsung oleh peneliti atau pihak pertama. Dalam hal ini, penulis memperoleh data primer langsung dari karyawan yang ada di PT. Bintan Bersatu Apparel melalui kuesioner.
2.      Data Sekunder
Yaitu data yang diperoleh secara tidak langsung dalam penelitian atau dari pihak lain yang terkait dengan objek yang diteliti. Data ini bisa diperoleh dari studi pustaka berupa buku, referensi, dokumen, dan sebagainya yang berfungsi untuk melengkapi data primer.

3.7              Uji Kualitas Data
3.7.1        Uji Validitas
Menurut Rumengan (2013:83), validitas menujukkan sejauh mana suatu alat pengukur itu mengukur apa yang ingin diukur. Sekiranya peneliti ingin mengukur kuesioner di dalam pengumpulan penelitian, maka kuesioner yang disusunnya harus mengukur apa yang ingin di ukurnya. Setelah kuesionernya tersusun dan teruji validitasnya, dalam praktek belum data yang terkumpulkan adalah data yang valid.
Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau tidak sahnya suatu kuesioner. Kuesioner dikatakan valid apabila pertanyaan pada kuesioner mampu mengungkap sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner itu.
Selain itu validitas data akan ditentukan oleh keadaan responden sewaktu diwawancara. Bila diwaktu menjawab semua pertanyaan, responden merasa bebas tanpa ada rasa malu atau rasa takut, maka data yang diperoleh akan valid dan reliable. Tetapi bila si responden merasa malu, takut dan cemas akan jawabannya, maka besar kemungkinan dia akan memberikan jawaban yang tidak benar. Adapun cara menguji validitas, langkah – langkahnya yaitu:
1.      Mendefinisikan secara operasional konsep yang akan diukur.
2.      Melakukan uji coba skala pengukur tersebut pada sejumlah responden
3.      Mempersiapkan tabel tabulasi jawaban.
4.      Menghitung korelasi antara masing-masing pernyataan dengan skor total dengan menggunakan rumus teknik korelasi ‘product moment’.
Menurut Idrus (2009:123), suatu instrumen dinyatakan valid (sah) apabila instrumen tersebut betul-betul mengukur apa yang seharusnya diukur. Metode yang sering digunakan untuk mencari validitas instrumen adalah korelasi produk momen antara skor setiap butir pertanyaan dengan skor total sehingga disebut sebagai inter item-total correlation (Idrus, 2009:123)
Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya suatu kuesioner. Suatu kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner mampu untuk mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut (Ghozali, 2005). Dalam hal ini digunakan beberapa butir pertanyaan yang dapat secara tepat mengungkapkan variabel yang diukur tersebut.
Untuk mengukur tingkat validitas dapat dilakukan dengan cara mengkorelasikan antara skor butir pertanyaan dengan total skor konstruk atau variabel. Hipotesis yang diajukan adalah:
   Ho Skor butir pertanyaan berkorelasi positif dengan total skor konstruk.
   Ha Skor butir pertanyaan tidak berkorelasi positif dengan total skor konstruk.
Uji validitas dilakuan dengan membandingkan nilai r hitung dengan r tabel untuk tingkat signifikansi 5 persen dari degree of freedom (df) = n-2, dalam hal ini n adalah jumlah sampel. Jika r hitung > r tabel maka pertanyaan atau indikator tersebut dinyatakan valid, demikian sebaliknya bila r hitung < r tabel maka pertanyaan atau indikator tersebut dinyatakan tidak valid (Ghozali, 2005).

3.7.2        Uji Reliabilitas
Uji reliabilitas digunakan untuk mengukur suatu kuesioner yang merupakan indikator dari variabel. Kuesioner dikatakan reliabel jika jawaban seseorang terhadap kuesioner stabil dari waktu kewaktu.
Reliabilitas adalah indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan. Bila suatu alat pengukuran dipakai dua kali untuk mengukur gejala yang sama dan hasil pengukuran yang diperoleh relative konsisten, maka alat pengukur tersebut reliable (Rumengan, 2011:70).
Uji reliabilitas merupakan alat untuk mengukur suatu kuesioner yang merupakan indikator dari variabel atau konstruk. Suatu kuesioner dikatakan reliable atau handal jika jawaban seseorang terhadap pernyataan adalah konsisten atau stabil dari waktu ke waktu (Ghozali, 2005). Pengukuran reliabilitas dilakukan dengan cara one shot atau pengukuran sekali saja dengan alat bantu SPSS uji statistik Cronbach Alpha (α). Suatu konstruk atau variabel dikatakan reliable jika memberikan nilai Cronbach Alpha > 0.60 (Nunnally dalam Ghozali, 2005).

3.7.3        Uji Asumsi Klasik
            Untuk meyakinkan bahwa persamaan garis regresi yang diperoleh adalah linier dan dapat dipergunakan (valid) untuk mencari peramalan, maka akan dilakukan pengujian asumsi multikolinearitas, heteroskedastisitas, dan normalitas.
1.      Uji Multikolinieritas
Uji multikolinieritas bertujuan untuk menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel independen. Untuk mendeteksinya dengan cara menganalisis nilai toleransi dan Variance Inflation Factor (VIF).
Uji multikolinieritas adalah untuk menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas (independen). Apabila terjadi korelasi, maka dinamakan terdapat problem multikolinearitas (Ghozali, 2005). Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi diantara variabel bebas.
Untuk mendeteksi ada atau tidaknya multikolinieritas di dalam model regresi adalah sebagai berikut:
a.       Nilai R yang dihasilkan oleh suatu estimasi model regresi empiris sangat tinggi, tetapi secara individual variabel-variabel bebas banyak yang tidak signifikan mempengaruhi variabel terikat (Ghozali, 2005).
b.      Menganalisis matrik korelasi variabel-variabel bebas. Apabila antar variabel bebas ada korelasi yang cukup tinggi (umumnya diatas 0,90), maka hal ini merupakan indikasi adanya multikolinearitas (Ghozali, 2005).
c.       Multikolinieritas dapat dilihat dari (1) nilai tolerance dan lawannya (2) Variance Inflation Factor (VIF). Kedua ukuran ini menunjukkan setiap variabel bebas manakah yang dijelaskan oleh variabel bebas lainnya.
2.      Uji Heteroskedastisitas
Uji heteroskedastisitas menguji apakah sebuah grup mempuyai varians yang sama di antara anggota grup tersebut. Jika varians sama, dan ini yang seharusnya terjadi maka dikatakan adalah homoskedastisitas. Sedangkan jika varians tidak sama dikatakan terjadi heteroskedastisitas. Alat untuk menguji heteroskedastistas bisa dibagi dua, yakni dengan alat analisis grafik atau analisis residual yang berupa statistik (Rumengan, 2011: 89).
3.   Uji Normalitas
Tujuan uji normalitas adalah ingin mengetahui apakah distribusi sebuah data mengikuti atau mendekati normal, yakni distribusi data dengan bentuk lonceng. Data yang baik adalah data yang mempunyai pola seperti distribusi normal, yakni distribusi data tersebut tidak melenceng ke kiri atau menceng ke kanan. Uji ini berguna untuk tahap awal dalam metode pemilihan analisis data (Rumengan, 2011:83).

3.7.4        Analisis Regresi Linier Berganda
Analisis ini digunakan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh variabel bebas yaitu Motivasi (X1) , Kompensasi (X2) dan Konflik (X3) terhadap variabel terikatnya yaitu Kinerja Karyawan (Y).
Persamaan regresi linier berganda adalah sebagai berikut (Ghozali, 2005):
Y = a + b1.X1 + b2.X2 + b3.X3 + 85.2
Dimana:
Y = Variabel dependen (Kinerja Karyawan)
a  = Konstanta
b1, b2,b3 = Koefisien garis regresi
X1, X2, X3 = Variabel independen (Motivasi, Kompensasi, Konflik)
e = Error / variabel pengganggu

3.8              Pengujian Hipotesis Penelitian
3.8.1        Uji Statistik t
Uji statistik t digunakan untuk mengetahui seberapa jauh masing-masing variabel Motivasi, Kompensasi dan konflik dalam menerangkan variabel kinerja karyawan. Dalam hal ini apakah masing-masing variabel motivasi, kompensasi dan konflik berpengaruh terhadap variabel kinerja karyawan.
Penelitian ini dilakukan dengan melihat langsung pada hasil perhitungan koefisien regresi melalui SPSS pada bagian Unstandardized Coefficients dengan membandingkan Unstandardized Coefficients B dengan Standard error of estimate sehingga akan didapatkan hasil yang dinamakan t hitung. Sebagai dasar pengambilan keputusan dapat digunakan kriteria pengujian sebagai berikut:
  1. Apabila t hitung > t tabel dan tingkat signifikansi < α (0,05), maka Ho ditolak dan Ha diterima. Hal ini berarti variabel independen secara individual berpengaruh terhadap variabel dependen.
2.      Apabila t hitung < t tabel dan tingkat signifikansi > α (0,05), maka Ho diterima dan Ha ditolak. Hal ini berarti variabel independen secara individual tidak berpengaruh terhadap variabel dependen.

3.8.2        Uji Statistik F
  Dalam penelitian ini, uji F digunakan untuk mengetahui tingkat signifikansi pengaruh variabel-variabel independen secara bersama-sama (simultan) terhadap variabel dependen (Ghozali, 2005). Dalam penelitian ini, hipotesis yang digunakan adalah:
Ho:    Variabel-variabel bebas yaitu motivasi, kompensasi dan konflik mempunyai pengaruh tidak signifikan terhadap variabel terikatnya yaitu kinerja karyawan.
Ha:      Variabel-variabel bebas yaitu motivasi, kompensasi dan konflik mempunyai pengaruh signifikan terhadap variabel terikatnya yaitu kinerja karyawan.
Dasar pengambilan keputusannya (Ghozali, 2005) adalah dengan menggunakan angka probabilitas signifikansi, yaitu:
1.      Apabila probabilitas signifikansi > 0.05, maka Ho diterima dan Ha ditolak.
2.      Apabila probabilitas signifikansi < 0.05, maka Ho ditolak dan Ha diterima.

3.8.3        Analisis Koefisien Determinasi (R²)
   Koefisien determinasi (R²) pada intinya mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel terikat (Ghozali, 2005). Nilai koefisien determinasi adalah antara nol dan satu. Nilai (R²) yang kecil berarti kemampuan variabel-variabel bebas (motivasi, kompensasi dan konflik) dalam menjelaskan variasi variabel terikat kinerja karyawan) amat terbatas. Begitu pula sebaliknya, nilai yang mendekati satu berarti variabel bebas memberikan hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi variabel terikat.
Kelemahan mendasar penggunaan koefisien determinasi adalah bias terhadap jumlah variabel bebas yang dimasukkan ke dalam model. Setiap tambahan satu variabel bebas, maka (R²) pasti meningkat tidak perduli apakah variabel tersebut berpengaruh secara signifikan terhadap variabel terikat. Oleh karena itu, banyak peneliti menganjurkan untuk menggunakan nilai Adjusted (R²) pada saat mengevaluasi mana model regresi yang terbaik. Tidak seperti (R²) nilai Adjusted (R²) dapat naik atau turun apabila satu variabel independen ditambahkan ke dalam model.
CONTOH SKRIPSI BAB III METODOLOGI PENELITIAN 4.5 5 ABD ABAS BAB III METODOLOGI PENELITIAN   3.1               Pendekatan Penelitian Menurut Kasiram da...


No comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.